Posted in Review Buku

[Book Review] Polaris Musim Dingin

Halo~ πŸ™‹β€β™€οΈ
Konbanwa, Minna-san!

Beberapa waktu lalu aku mendapatkan kiriman hadiah giveaway #PolarisMusimDingin dari kak @alicialidwina_ γ©γ†γ‚‚γ‚γ‚ŠγŒγ¨γ†γ”γ–γ„γΎγ™!

Sejak pertama melihat cover novel ini di web gpu.id aku langsung naksir! 😍😍😍 Dasar aku, lemah pada buku sampul cakep. Apalagi ini biru langit malam dan salju. Otomatis masuk wishlist.

Hal lain yang membuatku tertarik membaca buku ini karena kak Alicia mengambil setting di Otaru, sebuah kota kecil di bagian utara Jepang, yang jarang kutemui di novel lain. I mean, tentu mudah menemukan novel dengan setting lokasi Tokyo, Kyoto, Fukuoka, Hokkaido, Sapporo, tapi Otaru? Baru kali ini kayaknya.

Otaru adalah kota kecil di Hokkaido, yang memiliki kanal yang cantik. Tapi biasanya para turis yang berkunjung ke Hokkaido memilih mendaki Fuji-san atau ke Sapporo saja.

Yah, walaupun belum pernah membaca buku penulis sebelumnya, aku tidak ragu untuk mencoba. Apalagi setelah melihat ulasan buku-buku sebelumnya yang cukup bagus di goodreads.com

Berikut Blurbnya:

20200223_163412

❓Sekuat apa ikatan Akari-chan dengan Sensei? Siapakah Hironobu Gen-san?

Sejak baca halaman pertama, aku sudah penasaran dan gak sabar baca sekali duduk. Tapi apa daya, cuma bisa baca pas malem aja dan akhirnya selesai dalam seminggu.

Penulis menggunakan pov 1 Higashino Akari. Sejak awal kita bisa merasakan sepinya hidup Akari sebelum bertemu Sensei, perempuan paruh baya pemilik kedai Shirokuma Bistro.

Ini tipe bacaan yang cocok banget sama aku. Diksinya bagus, plotnya rapi, alurnya maju-mundur bikin geregetan, dan tokoh-tokohnya berasa hidup. Deskripsi lokasi, budaya, dan waktunya lumayan detail, benar-benar memanjakan orang visual. Pengen banget ke Jepang!

Format novel ini dibagi menjadi 3 bagian: satu-dua-tiga

Dengan deskripsi tentang pertemuan di masa lalu- perpisahan di masa lalu dan pertemuan di masa kini.

Kita akan berkenalan dengan empat orang yang hidupnya berubah sejak bertemu Sensei:
πŸ‘©Higashino Akari
πŸ‘¦Kitagawa Kyouhei
πŸ§’Minami Ryuji
πŸ‘§Nijishima Misaki

Membaca #PolarisMusimDingin membuatku teringat dengan perjalanan mudik lebaran tahun lalu: Jogja-Palembang PP tapi pake jalur darat dan udara mampir Jakarta dan Lampung. 🀣

Aku bisa bayangin gimana perjalanan Akari-chan dari Otaru (Hokkaido, Jepang Bagian Utara) ke tujuan akhir di Jepang paling selatan. 😱

Ceritanya mengaduk-aduk emosi, mengandung sedikit bawang, tapi plot twistnya gak bikin kaget-kaget amat sih. Aku suka eksekusinya realistis dan manis (?). Hingga di halaman 413 aku masih merasa kurang tebal. *dilempar bola salju sama kak Alicia* β›„

Buku ini nyaris gak ada yang bikin aku gak puas, kecuali typo di halaman 189, 411 dan 413. Yang bikin terganggu terkait timelinenya, di halaman 19 disebutkan Akari ketemu Sensei 7 tahun lalu. Sensei pergi setahun kemudian. Di blurb disebutkan Sensei menghilang 5 tahun lalu, padahal ada jeda sekitar 7-8 tahun sampai Kyouhei, Ryuji dan Misaki mencapai impian masing-masing. Tinggal disinkronkan aja sih. Entah ditulis tahunnya di awal bab atau gimana gitu biar pembaca gak bingung.

Yang jelas aku penasaran dengan buku kak Alicia yang lain.

Rating usia: 15+
Rating: 4,8/5🌟

Peta Jepang
Posted in Review Buku

[Book Review] The Boy I Knew From Youtube

Halo~ πŸ™‹β€β™€οΈ
Konnichiwa, Minna-san!
Long time no post.

I’m so excited waktu kak @alhzeta posting cover #theboyiknewfromyoutube 😍😍😍 covernya itu lho, cakep!

Aku udah baca beberapa buku Kak Ari sebelumnya: Welcome Home, Rain (Young Adult), Rule of Thirds dan Purple Prose (Metropop). Bisa cek review ketiganya di postingan sebelumnya. Jadi penasaran gimana kalo kak Ari nulis teenlit?

[TEMA]

Highlight buku ini yaitu tentang body shaming, klub musik dan persahabatan virtual.

Selama tiga tahun Rai tidak lagi menyanyi di panggung, bahkan ketika sahabatnya, Kiki berulang tahun.

Ketika menemukan channel Youtube Pie Susu, Rai seperti mendapatkan sarana aktualisasi diri dan memutuskan untuk membuat channel Peri Bisu.

Bertemu Kak Pri, pemilik channel Pie Susu di sekolah sebagai kakak kelasnya ternyata membuat Rai harus menghadapi rasa takutnya.

[POINT OF VIEW]
Kak Ari menggunakan Pov 3 berfokus di Rai, jadi aku cuma bisa nebak-nebak aja sebenarnya Pri curiga gak ya sama Rai? πŸ€”

[SETTING]
Setting lokasi di Bali, tapi lebih sering di rumah dan sekolah, jadi gak ada lokasi wisata Bali kayak di Rule of Thirds atau Purple Prose. Nuansa Bali tetap terasa dari dialog tokoh yang kadang menggunakan bahasa Bali dan budaya memakai kebaya di hari Kamis, hari Raya Purnama dan hari Raya Tilem.

[ALUR]
Alur yang digunakan yaitu alur maju. Dari awal sudah dijelaskan alasan Rai gak PD. Kak Ari membangun chemistry tokohnya pelan-pelan sampai klimaks.

[PENOKOHAN]
Karakter tokoh-tokohnya cukup konsisten dari awal sampai akhir. Beberapa tokoh tidak tertebak sebenarnya baik atau jahat.

Sayang sekali banyak tokoh yang tidak tereksplor dengan baik karena berfokus dengan Rai dan Pri. Aku berharap lebih banyak penjelasan tentang Dandi, Lolita dan Kiki karena perannya cukup signifikan.

[KONFLIK]
Rai dengan kondisi salah satu bagian tubuhnya lebih besar daripada anak seumurannya tentu saja wajar ketika merasa malu. Aku punya teman dengan kondisi serupa. Wajar banget lho apalagi masih dalam masa pertumbuhan. Tapi sayang sekali Rai terfokus dengan “kekurangan” fisiknya, padahal suaranya bagus.

Ada scene di mana tersebar foto Rai yang membuat anak-anak cowok iseng nonton video tentang ukuran pakaian dalam wanita. Aku gak tau harus ikut sebel atau ketawa. Iya emang semenarik itu kalo udah urusan sama lawan jenis. πŸ˜…

Tentang kejadian di parkiran, aku setuju jika tidak ditangani dengan tegas, maka bisa jadi akan ada korban yang lain.

Untungnya kasus Rai tidak sampai melibatkan Psikolog dan Psikiatri karena support keluarga dan teman-temannya sudah cukup bagus.

Karena ini teenlit, tentu saja konfliknya tidak sekompleks Purple Prose dan Welcome Home, Rain. Sekali ini ceritanya lumayan manis. πŸ’™

[REVIEW]
Dibandingkan tiga novel sebelumnya, nuansa persahabatan dan keluarga lebih kental. Bisa kubilang ini teenlit dengan unsur romance minimal. Fokus cerita lebih ke perkembangan tokoh Rai dalam menghadapi rasa tidak percaya dirinya. Peran Kak Pri, Kak Saka, Kiki, Dandi dan Lolita sangat signifikan membuat ceritanya hidup.

Isu yang diangkat Kak Ari menurutku sangat relevan. Masa SMA akan suram atau berkesan tergantung kita dan lingkungan.

Menurutku kurang banyak scene geregetannya. Tebal novel ini hanya 254 halaman. Gak kerasa tau-tau habis.

Lalu penggunaan Pov 3 tentu saja terbatas hanya bisa tau satu sisi dari Rai. Aku berharap disajikan selang-seling dari Pov 3 Pri. Alur maju juga mengurangi keseruan tebak-tebakan.

Kurva cerita di awal flat, pelan-pelan naik, puncak konflik dan menurun menuju ending. Twistnya kurang.

Aku ikut simpati dengan kejadian pelecehan yang dialami Rai di jalan dan di parkiran, karena jaman SMA aku pernah mengalami ada orang iseng di jalan siul-siul pas aku lewat. Tapi sensasi mengaduk-aduk emosinya kurang terasa.

Aku pribadi masih menjadikan Purple Prose sebagai buku favorit dari Kak Ari. Karena bener-bener bikin kaget dan gak terima dengan endingnya. Kenapa oh kenapa? Sungguh teganya dirimu πŸ’”. Tapi aku suka cerita yang realistis sih. Jadi Purple Prose masih membekas sampai sekarang. πŸ˜†

Sebagai teenlit tentu saja aku sangat merekomendasikan #theboyIknewfromyoutube ini untuk dibaca remaja jaman now dan juga para guru, orang tua dan siapa saja yang tertarik dengan isu mental health. Masih jarang kutemukan teenlit berbobot yang memotivasi seperti ini. Ada peran orang tua dan guru. Dan ceritanya tidak berfokus pada pacaran dan galau-galau remaja. Ada “usaha” para tokoh untuk melangkah maju.

Akhir kata terimakasih banyak kak @alhzeta dan @bukugpu yang sudah memberikan kesempatan membaca dan mengulas buku ini. Bikin nostalgia masa SMA banget! Ditunggu buku selanjutnya. 😍