Ingetin gak ya?

Aku, Nara dan Adin sedang di KK ketika melihat ada 2 ikhwan dan 2 akhwat lagi syuro’ hadap – hadapan.

“Wah, ternyata ada yang lebih parah nih..”, seru Nara geli, “Separah – parahnya kita, ikhwan hadap -hadapan sama ikhwan, akhwat hadap – hadapan sama akhwat.”

“Ingetin yuk”, sahut Adin

“Beda manhaj kali”, ujar Nara cuek.

“Kewajiban kita cuma ngingetin, hidayah itu urusan Allah”, sahutku singkat.

Adin mengambil bolpen dan selembar kertas.

“Weis, beneran tuh mbak, si Adin nulis. Aku bangga jadi temenmu, Din”, seru Nara excited.

Aku hanya tersenyum mendengarnya sambil mengambil foto Adin dan mereka yang lagi syuro’. Adin sudah bersiap menyerahkan kertas itu ke meja sebelah, ketika Nara menahannya.

“Sstt.. Dititip ke masnya aja, bersiyasah dong. Polos bener nih anak, ckckck..”, komen Nara gemas.

Aku hanya tertawa mendengarnya. Adin pun menuju ke meja kasir untuk menitipkan kertas tersebut.

Tak lama kemudian masnya nganterin minum untuk mereka. Adin gak bisa melihat transaksi itu. Aku mengamati dari kursiku. Sip, kertasnya udah dikasihkan. Aku pura – pura memainkan HP, sementara Adin dan Nara asyik mengunyah makanan mereka.

“Ih, kertasnya gak dianterin”, gumam Adin sambil melirik ke mas kasir.

“Udah koq”, sahutku singkat.

“Terus, abis itu mereka langsung berubah posisi mbak?”, tanya Nara. Ternyata dia juga tak memperhatikan perubahan itu.

“Iya dong..”, jawabku.

“Alhamdulillah.. Semoga jadi amal.. Amiin”, ujar Adin setengah percaya.

“Amiin”, koorku dan Nara.

“Aku gak bisa lihat mbak”, ujar Adin yang membelakangi mereka.

“Nih, before – after”, sahutku sambil menunjukkan foto yang terpampang di layar AsyaRo kepada Adin dan Nara.

Nara hanya menggeleng – geleng melihat foto itu.

Beberapa menit kemudian ada beberapa ikhwan dan akhwat yang datang.

“Eh, ada tambahan tuh”, ujar Nara.

Serentak aku dan Adin menoleh.

“Udah yuk, pulang, aku tambah geli nih”, seru Nara geli.

“Iya, yuk pulang aja..”, sahutku.

*Ditengah arus globalisasi ini ternyata kultur saling mengingatkan sudah makin luntur.

Salima, 30 Maret 2012, 21:38

Ishbir ya, Sist…

Kumandang azan menandakan forum melingkar itu harus segera diakhiri. Tempat itu pun sudah mulai gelap. Aku pun mengsms Emyu, kami berencana dinner bareng ba’da maghrib.

Em, ki forume br slsy, bar iki sholat sik, truz capcus ke TKP

Aku pun menuju masjid bersama Ery, sedangkan ketiga yang lain langsung pulang. Usai sholat aku membuka AsyaRo-ku. Ada sms dari Emyu:

Weh, koq wis rampung? Yowis aq otw k TKP.

Sik, lg ngobrol kalo Ery.

Beberapa menit kemudian Emyu sms lagi.

Mb, gmn ni Kedai B*mbu-nya tu2p?

Drmu suka pedes g? Ke SS aja, atw ke Kedai K*mp*s?

Nembe ususQ, di KK ae.

Oke, otw

Maka aku pun berpisah dengan Ery menuju ke KK.

Aku belum pernah bertemu dengan Emyu sebelumnya. Maka ketika di parkiran ada akhwat yang baru datang aku pun menyapanya.

“Emyu bukan?”

“Emyu? bukan mbak”

“Oh, maap”

Dan mbaknya pun berlalu. Aku pun memparkir Adhiyyat di space yang masih luang. Kemudian aku masuk. Mataku mencari – cari akhwat yang sendirian. Hmm, banyak ikhwan, yang akhwat pada berdua. Eh, ada tuh yang sendirian, tapi… itu kan Adin?

“Assalamu’alaikum, koq sendirian, Din?”

“Sama Nara mbak, tapi dia lagi pergi bentar. Sendirian mbak?”

“Iya, janjian sama orang ketemu di sini.”

“Gabung dulu ya?”

“Monggo mbak”

Aku pun mencoba sms Emyu. Berkali – kali. Namun, tak ada balasan. Hingga Nara pun datang.

“Mbak, pesen dulu aja, biar pas temennya datang bisa langsung makan.”

“Oiya, kalian udah berapa ribu tahun disini?”

“Seribu tahun.. hehe..”, sahut Nara sambil membuka laptopnya.

Pesanan Adin dan Nara sudah diantar. Aku melirik jamku. Sudah pukul 19.10 dan belum ada respon dari Emyu. Telpon aja deh.

“Assalamu’alaikum, di mana Em?”

“Aku di kos mbak. Tadi aku udah sms berkali – kali gak dibales – bales. Kutunggu gak datang – datang..” Suara Emyu gak terlalu jelas. Aku pun sudah lelah. Tak sadar suaraku mulai meninggi.

“Gak nyampe sms-nya. Oyaudah kapan – kapan aja. Udah ya, Assalamu’alaikum”

Klik.

Sambungan telpon terputus.

Kuhela nafas. Capcay goreng Nara dan telur terong bakar Adin sudah hampir habis. Jika dalam lima menit tahu tempe bakarku gak diantar, lebih baik aku makan di rumah saja. Kupandangi gelas jus stroberiku yang tinggal setengah.

“Temenku gak jadi kesini. Makanannya kubungkus aja deh”, ujarku mengalihkan obrolan mereka berdua.

“Siapa sih mbak?”, tanya Nara.

“Orang”, sahutku enggan.

Kulirik tempat memesan makanan. Tampaknya masnya sudah bersiap mengantar. Aku pun bangkit menghampiri.

“Mas, tahu tempe bakarnya dibungkus aja satu.”

“Yang ini mbak?”, tanya ibunya sambil menunjukkan kertas pesananku.

“Iya, bu”

“Gak ada tulisan dibungkusnya”, sahut ibunya agak kesal. Ibunya pasti capek masak dari pagi, wajar kalo gak suka dengan pengunjung yang rewel.

“Bentar ya, Mbak”, sambung masnya sambil bersiap mengantar pesanan ke meja – meja pengunjung.

“Maaf ya bu”, jawabku singkat. Aku pun kemudian berlalu menuju meja Nara dan Adin.

Mereka sudah selesai makan. Tak lama kemudian bungkusanku diantar. Aku segera membayar dan pamit pada Nara dan Adin.

“Aku duluan ya, jazakillah, assalamu’alaikum..”

Yah, gak jadi ngedate malah ganggu orang ngedate. Yasudahlah. Aku pun meluncur menuju Salima.

Sesampainya di Salima, aku mengecek AsyaRo-ku. Ada 7 sms, 5 diantaranya dari Emyu.

1 sms bilang klo udah nyampe di KK

1 sms nanya posisiku

1 sms ngancem pulang

1 sms bilang klo udah di kos

1 sms minta maaf

Semuanya tercatat received 19.35

Aku cuma membalas singkat.

Smsmu br nyampe smw. Afwn hpQ lowbatt. Ywdh, gpp. Mg ktm dlm kndisi yg lbh baik.

Lagi – lagi miskom gara – gara sms. Sebenarnya batere AsyaRo masih ada satu garis, masih bisa bertahan 2 – 3 jam lagi. Tapi aku tidak ingin memperpanjang. Sudahlah, anggap saja AsyaRo lagi error atau jaringan lagi sibuk. Aku segera mengambil wudhu dan beristighfar. Kali ini telat sholat isya’ lagi.

Salima, 30 Maret 2012, 21:04

Just Focus!

Kata Misuki, kalo nyekrip jangan di kosan, ke KFC atau amplaz atau di mana gitu yang tempatnya asyik dan ada wi fi-nya.

Iya sih, aku kan susah fokus, kalo di kosan biasanya perhatianku teralihkan untuk beres – beres kosan. Ada – ada aja yang mesti dikerjain. Fiyuh~

Maka selasa pagi pun aku minta rekomendasi tempat asyik dari Rindi dan Diki,

Rindi: klo aq senengnya k bangunan berlantai banyak alias t4 yg tinggi trus yg dket jendela biar viewnya bs luas.. 🙂 jd fikiran qt tuk brfikir jg luas.. 😀 Nah, biasanya aq k gedung pasca lt.3 atau 4.. atw gak, k gedung perpus UPT yg dkt rektorat.. 🙂

Diki: d UPT baru timur kampusmu itu lo, cocok utk org autis.

Dan akhirnya aku dan Diki ke Perpus Kota di selatan gramed. Wew, rame beud. Banyak anak SD, SMP, SMA, mahasiswa, guru, dosen, intinya semua kalangan lengkap ada di sana. Lumayan nambah sih. Tapi keburu dzuhur. Kami pun capcus. Besok – besok lanjut lagi insyaallah.

Ba’da maghrib aku menelusuri ring road utara dari arah timur. Tentunya aku akan melewati Togamas. Nah, jadinya mampir deh. Eh, ternyata ada origami bermotif. Dan akhirnya sepulangnya dari togamas, aku pun melipat – lipat kertas sambil menghabiskan capcay oleh – oleh dari silaturahim sore. Inilah hasilnya~

Aku berhasil membuat stroberi, kincir angin dan wadah serbaguna. Beberapa pekan lalu aku sempat belajar membuat kotak kado segi enam, dan sekarang sudah lupa. Ribet banget sih. Kupikir ngerjain kayak gini lebih produktif daripada tidur. Tapi lebih baik lagi kalo aku nyekrip sih.. Hehe..

2 weeks remaining.. 12 April hasilnya mesti diserahkan ke BAPEDDA Sleman

23 days remaining.. 20 April yudisium.

meong2..

draft belum fix, belum pendadaran, belum seminar..

Allahu rabbi.. Semoga bisa wisuda mei..

Ada yang Milaad

A: tgl brp skrg?

B: 27 maret, kpn?

C: ni hr apaan?

D: selasa

A: ada peringatan apa gitu, gw lupa.. hmm *berpikir keras

B: hari Women International Club (WIC)

A: aagh.. bukan itu.. aduh..

C: gw tau.. agro sehat kan?

A: iya sih, tapi bukan itu.. ada lagi..

zing~

D: eh, gw inget! ada yg milaad..

A+B+C: sp?

D: AWA..

All: waah,, barakallah fii umriik.. ^^v

Begitulah kira – kira smsku pada AWA semalam (ada bbrp tambahan sih, cz klo d sms kan mesti disingkat2 gitu), sengaja ku kirim mepet jam 9 malem, hehe..

Kadang perlu sebuah momen untuk menyambung silaturahim. Ukhuwah islamiyah itu hanya didadarkan oleh aqidah, bukan amanah apalagi hanya karena teman se-usroh. Kalo udah gak seamanah lagi gak pernah sms-an lagi. Kalo gak se-usroh lagi, gak pernah maen bareng lagi. Astaghfirullah..

Long Weekend

23-24-25 Maret, jum’at-sabtu-ahad libur, sebuah kesempatan bagus untuk menghabiskan waktu jalan – jalan. Aku sudah berencana untuk ke kebumen, tapi karena gak dapat barengan jadinya gak jadi deh. Sementara ada temenku yang butuh bantuan. Rabu malam kamis aku juga mabit di kosnya. Dan jum’at subuh dia minta bantuan lagi. Yasudah, akhirnya aku menggulung lengan kemeja, turun tangan bantuin dia.

Jobdesk-ku simpel sih, cuma bantu nulis nama, nebelin tulisan pensil pake drawing pen, ngewarnai pinggiran design-nya pake cat air biar jadi ada frame-nya dan ngewarnai gambarnya dengan pensil warna. Dan aku sudah cukup berpengalaman untuk ini. Sejak kecil aku sudah akrab dengan cat air, krayon, pensil warna, bahkan cat tembok dan cat minyak. And, here I am, jadi asisten calon arsitek dadakan.

Hari jumat aku stand by dari jam7 sampe ashar. Karena dia abis ashar ngeliqo’i, maka aku pun ke togamas. Hari nyepi, tapi koq rame ya? hehe..


Sabtu lanjut lagi dari jam 8 sampe dzuhur, abis dzuhur aku ke bengkel. Lampu depan Adhiyyat mati. Antara bohlamnya putus atau akinya habis atau kabelnya putus. Setelah dicek ternyata bohlamnya putus. Tak tanggung – tanggung, sekali tiga!

Setelah malam minggu temanku menggalau bersama temannya mengerjakan design, aku lanjut mewarnai dengan cat air lagi di hari ahad hingga ashar. Ba’da ashar kan ada kajian manhaj. Dan setelah maghrib aku kembali bertugas hingga jam 8 malam. Temanku melanjutkan menginap lagi di rumah temannya untuk finishing. Deadlinenya senin ini.

Aku merasa tak imbang. Begitu banyak waktu luang. Aku gak ngulang kuliah lagi, tapi aku belum bisa fokus dengan skripsiku. Berhari – hari mengurung diri di kosan. Melakukan kegiatan – kegiatan domestik, baca, nge-blog, fb-an, paling keluar liqo’ dan nge-liqo’i.

3 hari jadi asisten calon arsitek, membuatku banyak merenung. Kenapa sih untuk hal – hal yang gak berkaitan dengan farmasi aku bisa enjoy? Padahal dulu yang mau masuk farmasi kan aku. Dulu ayah ibu nyuruh aku milih kedokteran, arsitektur, teknik informatika atau guru bahasa inggris. Yah, bukan saatnya menyesalkan salah masuk jurusan. Coba paksa diri ngerjain deh. Kupandangi note di layar AsyaRo: Maret skripsi selesai, April pendadaran, seminar, yudisium, MEI wisuda.

Segera selesaikan biar ngurangi tanggungan. Hmm, tanggungan ya? Kenapa jadi terlihat sebagai beban? Ah, sudahlah. Luruskan niat saja.